Tips Berguna

Cara membantu udara bersendawa yang baru lahir

Pin
Send
Share
Send
Send


Selama menyusui, bayi menelan udara, yang menumpuk di perut dan menyebabkan rasa tidak nyaman. Selain itu, banyak makanan dalam makanan ibu menyusui dapat menyebabkan peningkatan pembentukan gas pada bayi baru lahir. Untuk menyelamatkan bayi dari sensasi yang tidak menyenangkan, Anda perlu secara berkala membantunya mengeluarkan udara berlebih.

Seberapa sering bayi harus dimuntahkan?

American Association of Pediatricians percaya bahwa bayi harus diludahi setiap kali terjadi perubahan payudara. Jika Anda kadang-kadang memberi makan bayi Anda dari botol, pilih yang ergonomis dengan aliran lambat dan lubang sempit di puting: itu akan membantu bayi menelan lebih sedikit udara.

Sebagai aturan, pada 4-6 bulan, sistem pencernaan menjadi matang dan bayi berhenti muntah.

Bagaimana cara membantu anak bersendawa

Masuk pembibitan setiap rumah sakit bersalin besar, tampaknya, ada veteran regurgitasi - seorang perawat yang tahu cara mengemudi susu sebanyak mungkin di dalam dan mengeluarkan udara sebanyak mungkin di luar. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu bayi Anda meludah agar menyusui lebih mudah bagi Anda dan lebih menyenangkan bagi bayi Anda. Penting bahwa pada setiap menyusui bayi harus menerima sebagian besar ASI, bukan udara. Selain mengetuk punggung untuk bersantai, dua tindakan lagi diperlukan: untuk memegang anak dalam posisi tegak dan menekan perut anak (orang tua sering lupa tentang yang terakhir). Setelah meletakkan anak di atas lutut Anda, miringkan ke depan sehingga bersandar pada rol telapak tangan yang menonjol, ketuk anak dengan kuat di bagian belakang atau gosokkan. Baik letakkan anak itu di pundak Anda dan tekan kuat-kuat punggungnya atau gosok punggungnya.

Jangan menganggap bahwa menyusui Anda gagal jika anak tidak bersendawa. Jika Anda tidak dapat langsung berhasil, coba lagi setelah menunggu beberapa saat. Jika setelah satu atau dua menit si anak tidak bersendawa, baringkan anak itu atau gendongnya, melakukan pekerjaan rumah tangganya. Jika anak puas, tidak perlu lagi regurgitasi. Namun, jika bayi, setelah menyusu, mengekspresikan rasa tidak puas (menggeliat, meringis dan berteriak ketika Anda memakainya, atau menolak untuk menghabiskan botol), gunakan tanda-tanda ini sebagai indikasi perlunya regurgitasi. Selama makan ringan, kecil, regurgitasi biasanya tidak diperlukan, makan besar biasanya pantas bersabar dan menunggu bayi bersendawa. Adapun regurgitasi malam, jika bayi mengisap hanya satu atau dua menit, tidak ada regurgitasi yang diperlukan, tetapi biasanya selama menyusui besar. Jika Anda tidak ingin muntah di malam hari, cobalah tidurkan bayi segera setelah menyusui. Jika dia merasa baik dan tidak mengungkapkan ketidakpuasan, meludah tidak diperlukan. Jika dia menggeliat seolah ada sesuatu yang menyakitinya, ketidaknyamanan ini kemungkinan besar disebabkan oleh udara yang tertelan. Agar tidak duduk dan menunggu sampai anak bersendawa, melewati seluruh ritual, teruskan


Dua posisi untuk regurgitasi.

berbaring, tetapi baringkan anak itu di pinggul Anda, saat Anda berbaring di bahu Anda. Ketika anak tumbuh, kebutuhan untuk regurgitasi berkurang.

Cara memfasilitasi proses regurgitasi pada bayi

Selama proses menyusui, bayi biasanya selalu menelan sedikit udara dengan susu atau susu formula (terutama jika bayi lapar atau memiliki nafsu makan yang baik).

Di perut, makanan dan udara mulai memberikan tekanan pada dindingnya, dan pada bayi, sendawa atau regurgitasi terjadi secara refleksif (dalam kasus terakhir, sejumlah susu atau campuran susu keluar bersama udara).

Bayi juga dapat menelan banyak udara saat menyusui, jika lubang di puting terlalu besar atau jika botol terlalu miring.

Jika dokter Anda merekomendasikan untuk membantu anak Anda bersendawa atau bersendawa setelah menyusui, Anda dapat menggunakan aturan sederhana.

Anda dapat bersendawa dengan sedikit menepuk punggung bayi setelah menyusu atau selama menyusu, menggesernya dari satu sisi ke sisi lain saat mengganti payudara.

Teknik lain adalah pijatan ringan pada punggung bayi di antara tulang belikat - sementara anak berdiri tegak di atas lutut ibunya.

Dalam hal ini, tutupi dada dan lutut bayi dengan popok atau handuk, sehingga memuntahkan makanan tidak menyebabkan kontaminasi pakaian.

Dimungkinkan untuk mengurangi jumlah udara yang ditelan oleh seorang anak selama makan jika Anda mengikuti aturan untuk mengaplikasikannya ke dada Anda, dan ketika memberi makan dari botol, pastikan campuran itu mengisi puting susu sepenuhnya tanpa meninggalkan ruang udara.

Bentuk-bentuk diphtheria yang parah, seperti difteri croup, tanpa adanya perawatan yang memadai dapat menyebabkan kematian anak. Selain itu, penyakit ini memberikan komplikasi serius, termasuk ke sistem saraf pusat dan perifer, ginjal, jantung.

Saya berumur 13 tahun, saya mencari masalah di internet, dan sepertinya saya memiliki phimosis 1 atau 2 derajat, apa yang harus saya lakukan?

Udara yang masuk ke tubuh melewati hidung, nasofaring, laring, trakea, dan bronkus. Kemudian memasuki bronkiolus dan, akhirnya, ke dalam alveoli, di mana pertukaran gas terjadi. Pada asma, penyempitan bronkus kecil dan bronkiolus terjadi karena peradangan. Awalnya, b.

Gas pada bayi yang baru lahir: bagaimana membantu, apa yang harus dilakukan, bagaimana melepaskan

Pada anak-anak dan orang dewasa, gas dapat menumpuk di perut atau usus (terutama di usus besar).

Namun, kedua kasus tersebut sangat berbeda.

Udara menumpuk di perut, udara paling biasa yang ditelan seseorang (dokter menyebut fenomena ini aerofagia, memakan udara). Bayi menelan udara ketika mereka makan, ketika mereka menangis, atau ketika mereka mengisap boneka atau jari.

Di usus, gasnya benar-benar berbeda, baunya sangat berbeda dari udara. Campuran gas-gas ini mengandung nitrogen (oksigen dari udara yang tertelan diserap melalui usus), serta gas-gas yang diproduksi di usus selama pencernaan produk-produk tertentu, gas-gas ini memberikan aroma yang khas.

Jika seorang anak menelan terlalu banyak udara, tentu saja dia dapat kentut lebih sering, tetapi lebih mudah untuk melepaskan kelebihan gas ini melalui mulutnya, yaitu, bersendawa. Kelebihan gas di usus berasal dari pencernaan alih-alih dari udara yang tertelan. Jika bayi tidak menyusu dengan baik karena tidak diaplikasikan dengan benar (atau karena masalah lain), dapat terjadi bahwa ia mendapat terlalu banyak laktosa dan sedikit lemak dan kelebihan laktosa yang relatif dapat menyebabkan kelebihan gas (lihat halaman 185). Selain itu, keterikatan yang tidak benar meningkatkan kemungkinan bahwa ia akan menelan udara saat mengisap. Tetapi keterikatan yang buruk bukanlah alasan utama munculnya gas, juga gas tidak dapat menjadi gejala utama dari keterikatan yang buruk.

Kelebihan gas di usus bisa dikeluarkan dari sana hanya jika anak kentut. Untungnya, gas ini tidak bisa keluar-masuk melalui mulut.

Udara dari perut lebih mudah dikeluarkan (bersendawa), berada dalam posisi vertikal daripada horizontal. Karena nenek moyang kita selalu berada di pelukan ibu, mereka tidak mungkin memiliki masalah dengan ini. Namun pada abad terakhir, botol dan buaian tersebar luas. Jika seorang anak minum dari botol, ia dapat menelan banyak udara, dan dalam buaian akan sulit baginya untuk bersendawa. Oleh karena itu, penting untuk menggendong bayi dengan tegak, memberinya kesempatan untuk bersendawa sebelum meletakkannya di buaian.

Namun, kecil kemungkinannya bahwa gas-gas ini mengganggu bayi itu sendiri, jika ada kasus khusus yang disoroti. Banyak orang percaya bahwa alasan utama tangisan anak-anak kecil adalah gas, banyak obat yang telah direkomendasikan selama bertahun-tahun untuk memerangi kolik seharusnya membantu mengeluarkan gas-gas ini (kata karminatif berarti hanya itu). Atau untuk mencegah terbentuknya gelembung udara (saya tidak pernah mengerti hal ini, tetapi seperti itu, beberapa tetes kolik mencegah penetapan harga).

Tidak semua orang memiliki pendapat yang sama tentang mengapa bayi mengalami kolik (di masa depan saya akan menyajikan versi favorit saya), tetapi mereka yang secara serius menganjurkan teori "gas" tampaknya hilang. Bertahun-tahun yang lalu, ketika kita masih tidak tahu tentang efek samping dari x-ray dan karena itu melakukan x-ray karena omong kosong apa pun, terpikir oleh seseorang untuk memeriksa bayi yang menangis dengan cara ini (gas-gas terlihat dengan jelas dalam x-ray, mereka terlihat seperti bintik hitam besar di sana) . Terbukti bahwa ketika bayi mulai menangis, ada sedikit gas di dalamnya, tetapi ketika sudah menangis selama beberapa waktu - banyak. Faktanya adalah bahwa bayi, sambil menangis, menelan udara, dan karena mereka tidak bisa muntah dan menangis pada saat yang sama, udara ini menumpuk sampai bayi berhenti menangis. Ibu biasanya menjelaskan seperti ini: “Kasihan, dia menangis sangat banyak karena gas-gas ini! Dan bagaimana saya menggendongnya dan menepuk punggungnya - kemudian dia akhirnya bersendawa, dan dia merasa baik. " Bahkan, penafsiran yang benar tentang peristiwa kemungkinan besar bisa seperti ini: “Kasihan, bagaimana dia menangis, bagaimana dia menangis - kamu merindukan ibumu! Dan ketika saya menggendongnya dan membelai sedikit, saya menjadi tenang dan mampu memuntahkan semua udara yang saya telan saat saya terisak. ”

Tampak bagi saya bahwa ini menjelaskan pentingnya gagasan "membantu bersendawa" selama seabad terakhir. Ketika sang ibu mencoba memasukkan bayinya ke dalam buaian segera setelah makan, ia menangis tersedu-sedu. Jika, sebaliknya, dia menggendongnya, mengayun dan membelai untuk sementara waktu sebelum dimasukkan ke dalam buaian, bayi itu lebih cenderung tenang dan tertidur. Selama waktu yang dia habiskan dalam pelukan ibunya, anak itu, tentu saja, berhasil bersendawa. Dan karena tidak ada yang siap untuk mengakui bahwa dalam pelukan ibu, anak memiliki tempat paling banyak (bagaimana ini? Hanya ada masalah dengan penempelan tangan ini! Anak-anak menjadi manja! Ibu tidak memiliki apa-apa untuk tetap berada dalam pelukannya, jika tidak, deru akan tumbuh!), Semua orang lebih suka menghitung bahwa itu semua tentang bersendawa di udara, ia bertanya-tanya, dan kehadiran ibu, tentu saja, tidak ada hubungannya dengan itu.

Banyak ibu modern percaya bahwa regurgitasi sangat penting, bahwa ini hampir merupakan dasar kesehatan dan kesejahteraan bayi mereka. Apa pun yang diperlukan, bayi harus bersendawa. Tetapi bayi, jika mereka menyusu dengan benar, hampir tidak menelan udara (bibir tertutup rapat di dada, sehingga tidak ada tempat untuk bocor udara, dan di dada sendiri, tidak seperti botol, tidak ada udara). Bayi sering tidak muntah setelah makan. Tetapi jika mereka memiliki masalah dengan pengaplikasian, maka ya, mereka dapat menelan udara dengan suara yang mirip dengan bunyi ciuman, karena ada celah antara bibir dan dada.

Seorang ibu pernah mengatakan kepada saya bahwa sangat sulit bagi bayinya untuk bersendawa, bahwa dia harus menggendongnya selama satu jam, menepuk punggungnya, dan dia menangis, dan itu sangat buruk baginya, hal yang buruk. Anak malang! Faktanya adalah bahwa dia tidak memiliki apa pun untuk bersendawa, dia menangis karena dia ditepuk dan diperlambat, dan pada akhirnya dia bersendawa di udara yang dia telan ketika dia menangis.

Jangan membuat kultus bersendawa. Setelah anak penuh, ada baiknya memegangnya di tangan Anda, selama mungkin. Anak-anak menyukainya. Jika selama waktu ini anak bersendawa - baik-baik saja. Jika tidak, mungkin dia tidak punya apa-apa untuk bersendawa. Tidak perlu menepuk punggungnya, minum chamomile, adas manis atau air, jangan memberinya gas (kata "tidak" berarti: tidak alami, atau buatan, atau farmasi, herbal, dibeli atau buatan sendiri).

Komentar Pengguna

Hari baik untuk semua!

Anak itu berusia 2 bulan, telah menderita selama sebulan. Seolah-olah sampai akhir dia tidak bisa bersendawa, sepenuhnya di atas air panas, hampir memuntahkan susu. Benar juga. Tapi begitu tersiksa oleh situasi ini. Saya mulai memberi makan hanya berbaring, atau sedikit miring, saya tidak memakai kolom, itu hanya memperburuk. Mungkin setiap menyusui, dan jika saya tidak membesarkannya, kadang-kadang 2 atau 1 kali sehari. Jika udara masuk, maka ia gugup, gelisah, menarik kuat dengan lengan dan kaki, dan kemudian mulai menangis. Soothing hanya dipakai di tangan, tetapi Anda bisa memakainya selama 40 menit atau lebih, dan meletakkannya di tempat tidur, dan sekali lagi itu dapat langsung membangunkan hal yang sama. Kadang-kadang kita tidak tidur sama sekali di antara waktu makan, jalan-jalan juga ditunda karena alasan ini. Mengangkat buaian dan kereta dorong pada sudut 30-45 derajat. Lagi pula.

Pemeriksaan berlangsung, ultrasonografi rongga perut, menyedot air, x-ray dengan barium. Setelah menerima makanan, refluks tidak diamati. Tetapi ketika Anda menekan perut, keluar sedikit cairan ke kerongkongan. Motilium yang diresepkan, dan tunggu sampai tumbuh lebih besar. Tapi berapa lama menunggu, dia sangat menderita dan kita tidak tidur sama sekali. Karena fakta bahwa dia berhenti mengenakan kolom, perasaan bahwa sakit perut semakin meningkat, bangun dari setiap tandan, menjerit dan menangis. Espumisan, Bobodik, sub simpleks, air dill, seolah semuanya tidak berguna. Mereka juga meresepkan ursofalk selama sebulan, saya hanya tidak ingat untuk alasan apa, mungkin kita mengalami sembelit karena empedu. Tetapi bahkan sebelum kakal sendiri, dan sekarang melampiaskan gas setiap hari.

Dia terlihat bagus di spesialis GV, mengatakan cengkeramannya bagus, kadang-kadang lidah patah dan udara masuk, tetapi tidak banyak bicara sehingga ini entah bagaimana mempengaruhi situasi. Kekang itu normal.

Saya bertemu dengan masalah yang sama persis di Internet, dari berbagai usia, hingga sekitar satu tahun, tetapi saya tidak pernah menemukan komentar apakah ada yang menemukan masalah dan kapan ternyata.

Bagaimana cara membantu bayi baru lahir bersendawa?

  • Letakkan popok atau handuk kecil di bahu Anda,
  • Dengan hati-hati ambil bayi secara vertikal ("kolom") dan tekan ke dada sehingga dagu bayi bersandar di bahu Anda,
  • Memegang bayi dengan kuat dengan satu tangan, tepuk lembut dengan tangan lainnya dan tepuk punggungnya,
  • Jika bayi tidak bersendawa, tetapi terus khawatir, geser dengan hati-hati ke bahu yang lain dan ulangi prosedur ini. Pergantian posisi sering membantu menyingkirkan udara berlebih.

Ingatlah bahwa regurgitasi adalah proses yang benar-benar normal yang akan sepenuhnya berlalu dalam beberapa bulan.

Tonton videonya: Cara Mengatasi Perut Kembung Pada Bayi (Agustus 2020).

Pin
Send
Share
Send
Send